Asam Jawa

Hayo, para fans duo kembar Upin dan Ipin tentu hapal donk sama tutur bahasa dalam kartun jenaka ini. Gak hanya kental sama logat Negeri Jiran saja, lho. Pantun lucu Malaysia juga menghibur banget buat penonton Indonesia. Apalagi kalau bertemu Jarjit yang tiap hari berpantun 2 baris pendek.

Buat informasi menarik nih kalau sajak berirama Melayu tersebut memang wajib dipelajari oleh anak-anak Malaysia, termasuk generasi milenialnya. Sekarang pantun termasuk Mata Pelajaran Bahasa Melayu sehari-hari.

Di sisi lain, pantun lucu Malaysia selain gurauan atau canda-tawa biasa, banyak makna menarik dibalik setiap irama kata yang terucap. Ya seperti pada film Upin-Ipin yang pasti sering kamu saksikan. Berikut ini contohnya dari episode “Pesta Pantun”:

Baca Juga:  Roti Isi Kacang

Pantun dari Kak Ross berisi ajakan supaya kita selalu menghormati orangtua.

Di tepi sungai makan cuadah
Sambil makan menghilang penat
Orangtue jangan dimarah
Agar selamat dunia akhirat

Kelapa mude dibelah due
Ambil Isi Bersama Airnya
Dari Mude Sampai ke Tue
Ajaran Baik Jangan Dilupa

Persembahan pantun lucu Malaysia ini dari Upin buat Opah atau Sang Nenek:

Petang-Petang Makan Asam Jawe
Duduk di kursi sambil menyirih
Geli Hati Menahan Ketawe
Lihat Gigi Palsu Loncat Ke Piring 

Itu dia pantun versinya Kak Ross bersama Upin-Upin. Kalimatnya lucu dan ringan sekalian diselipkan pesan moral juga.

Nah selain dari film kartun hits tersebut beberapa contoh pantun jenaka berbahasa Malaysia seperti di bawah ini:

Baca Juga:  Naik Delman

Kalau ada sumur di ladang
Bolehlah saya menumpang mandi
Kenapa nak mandi di sumur orang
Cubalah gali sumur sendiri

Pakcik dan Makcik saling berkedip mata
Bercanda mesra sambil makan kue serabi
Sekelompok Lanun memegang senjata
Dikira hendak merampok malah bernyanyi

Penyanyi Orkes Melayu jatuh terpelanting
Benar-benar jatuh bukan gurauan
Kukatakan satu yang penting
Kau pun tak tampan kawan

Wah, siapa tahu setelah ini kamu jadi makin tertarik untuk belajar aneka pantun lucu Malaysia, yaa!