Buah Nangka

Pantun lucu Betawi sudah tidak asing di telinga kita. Selain karena sering digunakan sebagai bahan bercanda di acara komedi, tapi juga masih dilestarikan dalam kebudayaan Palang Pintu di pernikahan tradisional.

Dalam acara pernikahan di Betawi, pantun menjadi suatu kewajiban yang harus ada untuk menambah keseruan dan juga sudah menjadi bagian utama dalam acara. Pada dasarnya, Kamu sudah mengenal pantun sejak masih sekolah karena pantun masuk dalam materi Bahasa Indonesia.

Dengan begitu, Kamu pasti sudah tahu aturan apa saja yang harus diperhatikan saat membuat pantun. Sama halnya dengan pantun berbahasa Indonesia, aturan pantun pun juga harus diperhatikan, meskipun bahasa yang digunakan adalah bahasa daerah.

Contoh Pantun Lucu Bahasa Betawi

Bagi Kamu orang Betawi pasti sudah terbiasa dengan pantun, baik dengan bahasa Indonesia ataupun bahasa daerah, yaitu bahasa Betawi. Sebagian besar pantun-pantun yang digunakan dalam Palang Pintu adalah pantun lucu yang siap membuat siapa saja tertawa saat mendengarnya.

Itulah mengapa saat acara Palang Pintu, suasana menjadi lebih menyenangkan dan seru untuk diikuti. Kamu pun bisa menggunakan pantun ini untuk bercanda bersama teman di kala berkumpul bersama, dan berikut beberapa contoh pantun lucu Betawi.

Buah nangka buah atep
Belinya sampai ke Rawamangun
Emang eneng yang paling cakep
Gimana mau laku kalau tak bangun

Jalan jalan ke Kali Angke
Jalannya sama eneng Tantri
Jimat apa yang abang pake
Tiap pagi cewe pada ngantri

Tiap pagi anak ayam dikurung
Jangan sampe pergi ke Mumbai
Emang abang seorang petarung
Tapi sayang sedikit melambai

Buah anggur buah manggis
Tak ada anak yang bodoh
Gimane abang ga nangis
Udah tua tapi belum ade jodoh

Emaknye entong namenye Atih
Dulunye penjual papan
Gimane hati ini tak merintih
Itu eneng kagak ade jawaban

Itu hanya sebagian pantun yang biasa digunakan oleh orang-orang Betawi, baik dalam keseharian, acara komedi atau acara Palang Pintu. Jangan lupa untuk memperhatikan aturan membuat pantun dengan baik ketika membuat pantun sendiri agar pantun lucu Betawi ini bisa mencairkan suasana.