Ketemu Setan

Pernah nggak kepikiran untuk membuat materi stand up comedy tentang setan? Tema tentang setan ini menarik banget untuk dieksplore karena di negara ini masih banyak yang percaya adanya setan. Banyak yang mengaku pernah melihat bahkan ada juga yang mengobrol dengan setan. Gimana jadinya kalau kita chat temen kita yang bisa lihat setan “Lagi apa?” jawabnya “Lagi nongkrong sama setan,” langsung merinding, dan nyesel udah nanya. Kita kulik materi yang satu ini.

Halo semua.

Aku mau cerita yang horor-horor ni. Temen-temenku sering bilang sama aku kalau aku nggak perlu khawatir kalau ketemu setan. Katanya setannya yang bakal lari lihat aku. Tapi itu terbukti salah. Kemarin aku ketemu setan, dia nggak lari kok. Dia malah nangis terharu dan ngomong “Kamu anakku?”. Pusing bener diakuin anak sama setan, harusnya diakuin anak sama Johny Depp kek, pejabat, kek.

Aku emang dari dulu nggak terlalu takut sama setan. Kalau kuntilanak kan sering tuh nangis-nangis atau ketawa hihihi buat nakutin orang lewat. Kalau aku yang lewat, kuntilanak nangis, aku nggak lari. Aku datengin, tanya baik-baik, nangis kenapa dek? Sini curhat sama kakak. Akhirnya temenan, terus jadian deh. Amit-amit.

Lain soal kalau ketemu suster ngesot. Kalau kuntilanak biasanya nangis atau ketawa, suster ngesot ini agresif tapi kurang make sense gitu. Mau ngejar, tapi kok ngesot. Ya nggak sampai-sampai. Kalau lihat suster ngesot lagi semangat ngesotnya juga aku nggak lari kok. Aku samperin, aku kasih paku payung di depan dia. Langsung kempes kayak ban motor. Habisnya ngeselin, kenapa nggak lari aja.

Pocong juga. Kenapa gitu lompat-lompat, kurang cepet. Kalau aku yang ketemu pocong, aku lari nyamperin dia, aku bisikkin “Kelamaan cong, cepetan juga aku.”

Gimana materi stand up comedy tentang setan-nya? Bikin tertawa atau malah bikin merinding? Tapi itulah seninya stand up, segala yang dicap menakutkan malah jadinya lucu. Eh tapi jangan sampai ketemu setan beneran ya. Ngeri.