Kerja di Kantor Gubernur

Lawak Lucu 1Ada banyak jenis cerita lucu yang terdapat dalam dunia lawak, beberapa diantaranya ialah lawak lucu mengenai pengalaman pribadi, cerita masyarakat biasa, monolog dan lain sebagainya. Nah, dalam kesempatan kali ini kami akan membahas satu cerita lucu yang muncul dari percakapan ringan antara dua orang asing yang berkenalan melalui sosial media. Mari kita namakan si Inong dan si Agam. Yuk, simak detail kisahnya berikut ini!

Inong: Met malam bang… Boleh kenalan nggak?

Agam: Met malam juga dek, sangat boleh kok…

Inong: Kalau boleh yaudah nggak usah kenalan lagi bang. Ngomong-ngomong abang lagi apa?

Agam: Hehehe iya dek, abang lagi golek-golek aja nih. Adek lagi apa?

Inong: Oh, ganggu ya? Adek juga lagi tiduran aja nih bang…

Agam: Nggak kok dek, mana ada ganggu. Abang juga lagi nggak kerja kok

Inong: Emangnya abang kerja dimana?

Agam: Di kantor dek

Inong: Mantap kalilah abang ni (dalam hati ‘wah, abangnya kerja kantoran nih’)

Agam: Mantap sedikit dek, udah lama juga abang kerja di kantor

Inong: Sejak kapan bang? Terus kantor yang mana bang?

Agam: Udah lama pokoknya dek. Di kantor gubernur

Inong: Wow.. Hebat betul abang ya.

Agam: Dikit aja dek

Inong: Mana ada dikit. Buktinya abang di terima di kantor gubernur

Agam: Emang iya sih dek. Kebetulan abang diterima langsung sama kepala tukang di kantor itu..

Inong: Maksud abang?

Agam: Abang kan pengangguran, jadi di suruh kerja sama kepala tukang di kantor yang baru di bangun. Abang ahlinya di bagian aduk semen, ikat batu bata, plaster, pokoknya mulai dari cor pondasi sampai bangunannya jadi lah dek.

Inong: Oh gitu ya.. Dah dulu bang ya. Adek mau tidur dulu (dalam hati aku pikir kerjanya jadi apa, ini terakhir kali aku chat abang ni)

Agam: Iya dek. Met bobok..

Itulah cerita lawak lucu singkat dari percakapan si Inong dan si Agam yang baru kenalan melalui sosial media. Cerita ini menggambarkan keadaan di mana seseorang merasa tertipu sebelum bertindak jauh, pasti sudah banyak yang merasakannya bukan? Semoga bisa membuat hari Anda semakin berwarna dengan dialog sederhana khas masyarakat biasa ini.