Belajar Korupsi

Dalam sebuah persahabatan anak sekolah, seringkali terdapat cerita lucu yang menggelitik namun memiliki makna mendidik. Sehingga cerita-cerita tersebut sering kali dijadikan sebuah cerpen lucu Pendidikan. Sama seperti cerpen yang satu ini mengajarkan kita untuk menghindari korupsi sejak dini.

Paijo  dan Yanto merupakan murid kelas 1 sekolah menengah pertama.. Singkat cerita Paijo dan Yanto sedang berjalan menuju sekolahnya dan di tengah perjalanannya saling berdiskusi tentang berita korupsi di TV.

“ Eh To, kemaren lu liat berita nggak ??” Tanya Paijo memulai pembicaraan.

“ Berita yang mana emang ??” Jawab Yanto sambil membuka bungkus permen yang dia bawa.

“ Ini lo berita tentang anggota DPR yang kena kasus korupsi 3 triliyun, itu di TV kemaren rame lo.” Terang Paijo dengan serius.

“Iyaa-iyaa, terus kenapa sama berita tu ??” Tanya Yanto.

“ Duit korupsi segitu banyak buat beli es cincau di warung dapet berapa banyak ya To.” Paijo mengandai-andai.

“ Wah lu mau belajar korupsi yaa, parah lu jo.” Tegas Yanto sambil menunjuk-nujuk wajah Paijo.

“Sembarangan, nggak lah. Aku kan cuman ngebayangin seberapa banyak duit 3 triliyun tu ?” Ujar Paijo sambil menepis telunjuk Yanto.

“ Yaa banyak lah. Oiya bapak aku kemaren baru beli mobil baru 200 jutaan.” Pamer Yanto.

“ Haa ? beli mobil baru ? wah bapak lu korupsi duit kantor juga yaa tiba-tiba bisa beli mobil baru” Jawab Paijo terkejut.

“ Sembarangan lu ngomong, tu pake duit halal tau.” Kata Yanto sambil menepuk bahu Paijo.

“Aw sakit tau, main tepuk-tepuk aja. Oiya To kalo harga mobil bapak lu 200 jutaan berati kalo duit nya 3 triliyun dapet berapa mobil ya To ??”

“Wah kalo gitu sudah besar aku mau jadi anggota DPR terus korupsi aja deh biar dapet mobil banyak.” Paijo mengandai-andai.

“Iyaa juga yaa ? kalo gitu aku jadi hakimnya aja deh “ Kata Yanto.

“ Emang kenapa kalo jadi hakim ??” Tanya Paijo penasaran.

“ Yaa ntar kalo lu ketangkap hakimnya aku, kan aku tinggal minta sogokan dari lu aja, lumayan tuh, hahaa” Kata yanto sambil tertawa.

“Oiya pinter juga lu To, hahaha” Paijo ikut tertawa.

Tiba-tiba dari belakang, kepala mereka di pukul oleh seorang guru yang ternyata sedari tadi mendengarkan pembicaraan mereka.

“Kecil-kecil udah mau belajar korupsi ya.” Guru tersebut tersenyum sambil mengepalkan tangannya.

“Aampuni kami pak, kami hanya bercanda.” Keluh Paijo dan Yanto berakir dengan benjolan besar di kepalanya.