Percakapan Oneng dan Bajuri

Kabar mengenai dunia perpolitikan di Indonesia, sudah menjadi konsumsi semua lapisan masyarakat. Hal ini menunjukkan bahwa masyarakat mulai peduli dengan isu  dan permainan politik, yang tak lain hanya mencari keuntungan semata. Cerita lucu kali ini muncul ketika Nazaruddin, salah satu petinggi partai di republik ini tertangkap oleh kepolisian setelah melarikan diri ke Kolombia. Topik ini kemudian diperbincangkan oleh Oneng dan Bajuri.

Bajuri yang tengah beristirahat sepulang narik bajaj ditanyai oleh istrinya tentang berita yang heboh di TV nasional hari itu.

Bang, tadi aye liat di TV, Nazaruddin udeh ketangkep ye sama polisi?” Tanya Oneng ke Bajuri.

Iye udah ketangkep di Kolombia sono, jauh banget.” Jawab Bajuri.

Tapi ngomong-ngomong, ngapain ye die sampe kesane segale Bang?” Tanya Oneng penasaran.

Ye mane gue tau, itu mah urusan die mau kemane-mane juga, tanya aje sono ame orangnye!” Jawab Bajuri yang sedikit kesal menjawab setiap pertanyaan polos istrinya itu.

Yah si Abang, kan kagak ade ape-ape di sononya, di sebelah mane die ngumpetnye ye?” tanyanya penasaran.

Ah, sok tau lu Neng, kayak yang udeh ke sono aje lu…!” jawab Bajuri tidak percaya.

Yah si Abang, gini-gini juga Oneng udeh pernah ke sono Bang. Bareng Emak, nganterin Emak ke sono.” Jawab Oneng dengan memasang raut wajah bangga.

Mendengar itu Bajuri pun terkejut dan tidak percaya kalo Oneng pernah ke Kolombia, “Nganterin Emak? Serius? Terus ngapain ke sono?” Tanya Bajuri.

Ngambil kreditan TV ame kulkas, Bang” dengan nada datar dan wajah yang polos, Oneng menjawab pertanyaan Bajuri.

Itu sih Columbia Oneng, tempat kredit barang. Bukannye name negare Kolombia dasar o’on…” Jelas Bajuri dengan nada kesal mendengar jawaban konyol istrinya itu.

Oh… emang beda ya, Bang? Oneng pikir same, Bang. Hehehe…” jawab Oneng dengan polos.

Ada-ada saja ya, Oneng ini? Masa Kolombia dikira tempat kredit barang yang ada di Indonesia?

Nah, itu dia Oneng dan Bajuri yang memang selalu memiliki cerita lucu dalam keseharian mereka untuk dikisahkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *